Saturday, March 29, 2008

Hasil Seminar dan Bazaar hehehe

Diposkan oleh meyrinda di 10:23 AM
Alhamdulillah, ga rugi deh ikutan seminar gratis dalam rangka memperingati Maulud Nabi 1429 H dengan tema "Dampak TV terhadap Perkembangan Anak" di masjid Muhajjirin Pulogebang. Seminar yang diisi oleh Rani Noe'man dari yayasan Buah Hati dan Anneke Putri yang membawa anak didik dari agency muslimah miliknya cukup menambah wawasan Bunda. Apalagi dagangan ada yang laku walau kebanyakan ditinggal dengerin seminar hehe..

So, mari kita simak liputan dibawah ini,( Emaknya Zeeva, hayooo, disimakkkk hehe)

Beberapa poin yang didapat:
  • Sebaiknya TV tidak dijadikan sarana untuk membuat anak "anteng" didepan TV tanpa adanya arahan dari orang dewasa.
  • Jangan sampai orangtua -kebanyakan ibu kayaknya- lebih memilih menonton sinetron favorit sampai rela membiarkan si anak belajar sendiri, " Udah, kamu kerjain dulu PRnya, nanti mama periksa -waduh, da sampe mana ya sinetron A?-",
  • Jangan memberi predikat buruk kepada anak spt: dasar bandel, aduhh kamu kok bodoh banget sih, dll karena segala kata yang keluar dari mulut ibunda adalah doa.
  • Usahakan berbicara lembut dengan sang anak
  • Begitu maraknya tontonan tidak mendidik dan vulgar yang bisa didapat dari berbagai media membuat kita harus bisa membentengi si anak dengan cinta kasih dan keimanan diri.
Sayangnya, waktu yang disediakan dengan banyaknya pengisi acara terlalu terbatas hingga akhirnya tidak ada sesi tanya jawab.
Ya, lumayanlah nambah ilmu seputar parenting. Mau waktu seminar yang lebih lama? kata panitianya, bayar dunk, hehe..

Oya, kmaren para blogger dikejutkan dengan berita duka meninggalnya Benneth-buah hati dari mba Lita akibat luka bakar. Hisk... Kejadiannya bener2 tak terduga ya? Mobil antar jemput yang katanya kondisi masi bagus tiba-tiba terbakar dengan 2 anak termasuk Benneth masih terjebak didalamnya...hisk.. Kami turut berduka yang sedalam-dalamnya.
Jadi ngebayangin Cunda Dunda. Memang bener, 1 detik bisa bikin perubahan yang berarti dalam hidup ini...Semoga keluarga yang ditinggal-terutama ibunda- diberi segala kebaikan dan keikhlasan, dan Benneth tersenyum bahagia di surga Amien!
Hmm, dalam hidup yang singkat ini, kita cuman bisa berdoa dan berikhtiar, n lets GOD's hand do the rest...

5 komentar:

retma-haripahargio on 6:52 PM said...

Soal tv, hm... aku mulai membolehkan Nikki nonton tivi waktu usianya dah 2 tahun. ;) Sebelon itu, kami yg gede2 ngalah. Gak nonton tipi kalo dia lagi melek.
Kalo sekarang mah, aku bela-belain langganan tipi kabel, drpd harus nonton sinetron yg kagak mutu dan kagak jelas. Hehehe.

moenk on 10:43 PM said...

setujuhhh...emang ya yg namanya tipi tuh bener2 deh... apalagi seumuran anak2 daku..huhuhu... paling demen sama iklan yg kawin sama kambing, xixixi... pdhl itu jg ga tiaphari nonton lho... *bela diri* :P
btw, nape ngikud bazaar teu ngajak2 ?? eike pan juga pengen jualan...:D

Nunik on 4:40 PM said...

Susah seh emang... kalo Darell nonton tipi buat nonton Thomas or Bob the builder... yg lainnya gw gag kasih.. selebihnya ya sama deh pada ngeberantakin rumah terus ;))..... Ciee dagangan laku terus neh...

Zeeva Athena Cakranegara on 11:06 AM said...

Mana nih....laporannya gak lengkap ah, gak ada laporan keuangan pendapatan bazaar! -sowalnya mo minta traktir-

Eta cerita Benneth yang terakhir aduuuuh...bikin sedih. Secara kita2 sebagai ibu gampang banget berempati sama kisah2 seperti ini.

Dianibung on 10:58 AM said...

yah itu ideal banget ya...cuma njalaninya penuh tantangan, hihihi

 

Mind of Mine Copyright © 2011 | Design by CuteLittleOwl