Wednesday, March 19, 2008

TV VS CunDun

Diposkan oleh meyrinda di 6:19 PM
Photobucket
Dalam rangka memperingati hari maulud nabi, dideket rumah digelar seminar pendidikan dengan tema "Dampak Televisi Terhadap Perkembangan Anak". Pembicaranya seorang psikolog pendidikan anak dan bintang tamu Anneke Putri.
Menurut kacamata bunda, banyak poin menarik dalam seminar ini,
1. Deket rumah
2. GRATIS
3. Ada bazaarnya

Bazaar? lo kok murah? la nayamul ker (baca:lumayan rek), melok ah hihihi. Doaken barakahlarizmaniskendangkempul ya sodara-sodara tercintah, amien! Skalian mau nyebarin brosur ahh..

Ok, kembali ke laptop

Televisi? kayaknya sekarang dah jadi teman baik kita semua ya? Iya ga sih?
dari yang ngikutin sinetron, gosip, ajang talent show, sampe dangdut mania. Well, dirumah juga kadang-kadang kita nonton TV sih, tapi kalo dipikir-pikir ga sering juga. Anak-anak sesekali aja liat TV. Ga addict banget. Mau tau rahasianya? ini nih...
  1. Anak-anak dididik (baca doktrin) hidup hemat. "Kalo nyetel TV tp ga diliat, itu pemborosan, tolong matikan TVnya ya? Listrik mahal!" (Bunda style)
  2. Ini kayaknya point penting, TV dirumah rada-rada rusak, suaranya ga gitu jelas sejak kena banjir th lalu. Hmm, ok deh, sebelum kena banjir juga da agak error, hehe. Jadi malezdotcom kan liatnya? Bukan berarti Bun memberi saran untuk merusak TV masing-masing lo yaa? Kerusakan ditanggung sendiri-sendiri
  3. Biarin aja anak-anak ngeberantakin mainan, buku, dll. Namanya juga anak-anak. Kalo da asyik main dijamin lupa ama TV deh. Eits, tapi setelahnya teuteup, sambil keluar taring Bun suruh CunDun ngeberesin mainannya semampu mereka. Bun yang melanjutkan. Alhamdulillah, (walau dibawah tekanan) anak-anak mau membantu. Apalagi kalo dirumah pas lagi ga ada asisten, ga cuma taring kayaknya yg keluar, asap juga, hehe. Sabar ya Nak, ngadepin Bundamu...
  4. Nah, ini dia, sejak dirumah udah memungkinkan untuk OL, walhasil Bun jadi ga begitu tertarik nonton TV. Hasilnya, listrik untuk TV lebih hemat, tapi rekening listrik untuk kompie dan telpon melonjak! wakakaka! Ibarat makan buah simalakama. Fastnet buruan ke pulogebang duonk
So, lepas dari efek TV terhadap CunDun, ada peluang untuk nambah ilmu, ga ada salahnya kan ikutan? kalo hasilnya nanti menarik untuk di-share, Bun bagi deh ilmunya, doain ajah daku ga repot melayani para pembeli bazaar sampe ga sempet ngikutin seminarnya, hahahaha

Buat CunDun tersayang, mudah-mudahan apa yang bunda lakukan saat ini bermanfaat untuk kalian kelak Amien!

Gambar hasil searching dirumah om google

7 komentar:

nina said...

wah, sama persis kayak aku, suka ngidupin tipi padahal gak ditonton, gara2nya biar gak sepi aja, maklum penakut^_^

Ani on 11:55 PM said...

Tinggal di Malangkah Mei? Kok pakai bahasa walikan ?

Mutia&Rayga on 8:49 PM said...

Hola hola.toss sama aku.irit listrik buat tv,tp kompi boros

Rizki Eka Putra on 8:42 AM said...

Emang ibu2 suka2 banyak aturan ya

Rezki on 9:09 AM said...

Waduh bundanya nyeremin ya

Zeeva Athena Cakranegara on 11:23 AM said...

semogaaaa postingan selanjutnya adalah isi seminar. Bukannya laporan keuntungan bazar ;p

w@hyu on 1:20 PM said...

sebenarnya sih acara tv gak semuanya gak bagus *termasuk buat anak2* yg penting ada pembatasan aja acara apa aja yg boleh ditonton dan jam berapa aja boleh nonton.. kecuali kalo mereka gak bisa ngikutin aturan itu ya mau gak mau tivi-nya harus disingkirkan.. *sotoy ah gw, padahal kan belum punya anak* :D

 

Mind of Mine Copyright © 2011 | Design by CuteLittleOwl